Monday, July 07, 2014

Bali: on trip with Jangkar Bahtera

Jadi project penulisan post ini bakal satu persatu per-tempat dan juga pakai pap (ini kalau gak males) soalnya lagi kena sindrom kelamaan di depan layar bikin eneg.
Jadi maaf ya kalau nanti postnya bakal spam banget wkwkwk.
see you,
on next project

Monday, June 30, 2014

pos surat ke 123456789

wkwkwk geli juga ya judulnya. Rencananya pas lagi studytour di bali sih, pengen ngeblog pas sampai rumah, amnesia semua apa yang mau ditulis. Yang diinget adalah, gue berhasil menghilangkan handphone di bali, olrite maksudnya hpnya kecopetan gitu. Bulan Juni  ya sekarang? besok udah ganti bulan berarti, sekarang-sekarang udah pertengahan tahun 2014 bentar lagi 2015. 
Sekarang juga udah masuk bulan puasa, gak pernah merasa sepemageran ini, gak mau pergi kemana-mana cuma pingin di rumah aja, tidur, shalat, ngaji, bobo sambil nonton running man. Gara-gara nonton running man kebanyakan, sekarang jadi kecanduan darama korea lagi. Padahal tadinya udah gamau fangirling, taipi ternyata kekuatan ketampanan oppa-oppa di korsel lebih kuat dari apapun. 
Aaahh bicara tentang korea ya, mungkin banyak orang-orang Indonesia yang suka underestimate sama orang-orang yang suka k-pop, tapi jujur aja gue ini k-popers yang gak alay kok, gue fans kelas atas, ini seriusan wkwkwk. Suka sama korea karena mereka emang entertainer sejati, mereka ngehibur, aku netral dan suka semuanya. 
Oya sempet gak pengen inget korea lagi, karena? karena k-pop di Indonesia udah dijajah sama alay-alay, sama yang karbitan, ahsudahlah. Dan satu lagi kalo lagi dengerin ost drama-drama korea, suka sedih. Suka ke flashback zaman-zaman smp, terus udahannya galau lagi. Ost-ost drama korea zaman dahulu kala kurang lebih udah jadi saksi perjalanan 3 tahun smp gue, dan kelas x awal di sma. Aaah serius kangen smp, tau kangen? Yakayak gini.....
Jaman smp tuh freedom banget, berasa sekolah punya gue wkwkwk. Cabut oke-oke aja, keluar kelas oke-oke aja, jalan-jalan muterin sekolah oke-oke aja, wong koridornya cukup banyak jadi gak keliatan guru-guru.
Ah btw lagi eneg sama diri sendiri,kok gue berasa susah akrab sama orang ya aneh banget. Giliran udah ada yang akrab gue ketergantungan, gaboleh inimah. Satu lagi, ternyata kata orang-orang gue ini pemendam perasaan, ohya? ahemang iyasih.