Tuesday, April 14, 2015

H-1

Katanya pada h├ępi kan yah, d-1 bebas gitu (buat anak-anak kelas 12) kok kalo kata akoooh ini malah kayak 'keluar dari mulut singa masuk mulut buaya' ya? 
Bayangin aja, beres UN kan ya? Abis itu jalan menuju PTN masih sangat panjang kayak jalan tol. 


Ntaph kan?


Doanya:
"ya Allah mudahkan segala hal yang sedang diusahakan hambaMu. Semoga dikuatkan, ditegarkan."

Bukan tentang saya, tapi tentang dua orang yang bukan main support saya lahir & bathin, 
ya...
Bapak & Ibu.

Thursday, April 02, 2015

gamang

Seperti yang terombang-ambing—
gelisah dan tidak tenang.
Menyalahkan segala hal.
Yang terpikir tentang keputusan ini dan itu, 
yang melihat sebab-akibat, 
yang tidak ingin tapi juga ingin, 
yang tidak kunjung menemukan titik temu.
Yang tersesat dalam labirin abu,
yang ingin menyelamatkan—tapi juga tak urung ingin diselamatkan.
Tidak ada lagi pola yang sederhana–yang mencari tentang kesederhanaan, dan sesederhana itu. 
Tidak paham, 
tidak tahu—tidak ingin tahu. 
Tapi mata, telinga, dan ungkapan dari mulut tak ubahnya mendireksi kesana, sebab jadi mengetahui.
Lelah tapi kata petuah, tidak boleh. 
Batu akan selalu menyandungi—kemana arah berlari. 
Mencoba untuk tidak peduli lagi.

Friday, March 27, 2015

Cara mengenali diri sendiri

Pernah ngerasa hilang arah gak? Sehilang-hilangnya, sampai lo gak kenal diri lo lagi— lo gak tau lo siapa, passion lo apa? 
Nah itu yang gw alamin akhir-akhir ini, i feel like I'm lost. 
Gw ketawa? iya, bertingkah pada umumnya? yes. Tapi begitu gw sendirian, ga ada orang. Gw mikir. Gw tuh siapa sih? Pencapaian apa aja sih yang gw buat? Mau gw apa? Kepribadian gw tuh gimana sih sebenernya? gw tuh kayak apa orangnya? kayak gimana?
Dan ketika gw ngerasa hancur, sehancur itu. Gw mulai ngoprek-ngoprek rak buku gw, tepatnya rak dari jaman sd-smp. And yes, gw secara tidak sengaja menemukan Diary gw zaman sd kelas 6 sampai smp kelas 1 smp.
Dan gw, re-read semua tulisan tangan gw itu. Gw baca ulang. Dari halaman 1 sampai selesai dari tahun 2008 tepatnya.
He gw masih alay bgt ngakak sih baca diary itu, gw ngerasa kayak 100% berbeda dari saat ini. Semua tulisan itu jujur, pure yang gw pikirin. Ya, nadira kecil yang usianya baru 11/12 tahunan.

Abis gw baca itu, semua tulisan itu bikin gw ngerenung tentang banyak hal, ngerangkai lagi puzzle ingatan gw, perjuangan gw dll.
Dan percaya sama gw, lo bakal ngenalin diri lo sendiri ketika lo baca ulang tulisan yang pernah lo buat. 
Karena apa? Karena gaya tulisan seseorang secara gak langsung menggambarkan bagaimana kepribadian orang itu sebenernya. 
Lo bakal kenal lagi sama diri lo— and trust me it's work. 
Gw cuma mau bilang makasih. Makasih sama nadira kecil yang nyempetin waktunya nulis diary, yang ternyata setelah kurang lebih 7 tahun diary itu (pas dibaca ulang) sangat bermanfaat buat gw sekarang. 
Now, I'm officially 18. And ya, gw pengen jadi pribadi yang bebas.