Friday, March 27, 2015

Cara mengenali diri sendiri

Pernah ngerasa hilang arah gak? Sehilang-hilangnya, sampai lo gak kenal diri lo lagi— lo gak tau lo siapa, passion lo apa? 
Nah itu yang gw alamin akhir-akhir ini, i feel like I'm lost. 
Gw ketawa? iya, bertingkah pada umumnya? yes. Tapi begitu gw sendirian, ga ada orang. Gw mikir. Gw tuh siapa sih? Pencapaian apa aja sih yang gw buat? Mau gw apa? Kepribadian gw tuh gimana sih sebenernya? gw tuh kayak apa orangnya? kayak gimana?
Dan ketika gw ngerasa hancur, sehancur itu. Gw mulai ngoprek-ngoprek rak buku gw, tepatnya rak dari jaman sd-smp. And yes, gw secara tidak sengaja menemukan Diary gw zaman sd kelas 6 sampai smp kelas 1 smp.
Dan gw, re-read semua tulisan tangan gw itu. Gw baca ulang. Dari halaman 1 sampai selesai dari tahun 2008 tepatnya.
He gw masih alay bgt ngakak sih baca diary itu, gw ngerasa kayak 100% berbeda dari saat ini. Semua tulisan itu jujur, pure yang gw pikirin. Ya, nadira kecil yang usianya baru 11/12 tahunan.

Abis gw baca itu, semua tulisan itu bikin gw ngerenung tentang banyak hal, ngerangkai lagi puzzle ingatan gw, perjuangan gw dll.
Dan percaya sama gw, lo bakal ngenalin diri lo sendiri ketika lo baca ulang tulisan yang pernah lo buat. 
Karena apa? Karena gaya tulisan seseorang secara gak langsung menggambarkan bagaimana kepribadian orang itu sebenernya. 
Lo bakal kenal lagi sama diri lo— and trust me it's work. 
Gw cuma mau bilang makasih. Makasih sama nadira kecil yang nyempetin waktunya nulis diary, yang ternyata setelah kurang lebih 7 tahun diary itu (pas dibaca ulang) sangat bermanfaat buat gw sekarang. 
Now, I'm officially 18. And ya, gw pengen jadi pribadi yang bebas.

Friday, March 20, 2015

Sulit

Lagi-lagi tentang menjadi 'berbeda', menjadi terasing di tengah orang-orang. Ketika di fase ini, ingin rasanya bertanya "salah siapa?", tapi toh– buat apa? Karena solusi itu tidak bisa dicari di ruang yang sama, harus kembali membuka pintu lain, mengetuk– dan berhenti merajuk.
Yang saya sesalkan tentang diri saya sendiri. Saya hanya tahu bagaimana caranya buat bersenang-senang, hanya tahu bagaimana caranya bergembira– menyenangkan diri saya sendiri, memberi setiap honor pada diri saya, setiap melakukan sesuatu. 
Tidakkah begitu yang dilihat banyak orang?
Barangkali saya pekerja keras— ya pekerja keras di jalan saya sendiri. Yang caranya sering kali berkebalikan dengan arah jarum jam. 
Saya tidak tahu dan hanya tidak tahu, tersesat barangkali.
Dan lagi– di posisi; idealisme yang terbentur realitas.

Tuesday, March 17, 2015

di Solaria

"Hari dimana kamu datang kembali, adalah hari dimana aku memutuskan berhenti mencintaimu."